CONDITIONAL CENTENCE

CONDITIONAL CENTENCE

CONDITIONAL CENTENCE

CONDITIONAL CENTENCE
CONDITIONAL CENTENCE

In grammar, conditional sentences are sentences

 

discussing the implications of factual or hypothetical situations and their consequences. Language use different conditional constructions and verb forms (such as the conditional mood) to form the kinds of sentences.

Full conditional sentence contains two clauses: the condition or protasis, and the consequences or take you out.

If rainy] conditions [, (then) picnic will be canceled] consequences [.

Syntactic, this condition subordinate clause, and consequently is the main clause. However, the nature of the whole sentence is primarily determined by the nature of the protasis (condition) (tense and degrees factualness).


Conditional sentences in English

 

Conditional sentences in English can be divided into two broad classes factual / predictive and hypothetical (counterfactual), depending on the form of a verb in the condition (protasis). The term “factual” and “counterfactual” broadly in accordance with linguistic modality called realists and irrealis.
Factual / predictive condition

In construction, the clause expressing the condition that the truth condition has not been verified. Verb in the clause condition in the past tense (with the interpretation of the past) or in the present tense (with the interpretation of present or future tense). Clause may result in the past, present, or future. Generally, a conditional sentence of this group are in two groups, the “zero conditional” and, conditions or indications of potential is often called “first conditional” or “conditional one.” This class includes a universal statement (the second clause in the present, or two clauses in the past) and predictions.

The “zero” is formed with a second conditional

clause in the present tense. Construction is similar across many languages. It is used to express a certainty, a universal statement, a law of science, etc.:


If you heat water to 100 degrees celsius, it boils.


If you do not eat for a long time, you changed from hungry.
If the sea is stormy, the waves are high.

This is different from true since the introduction of the conditional “if” can be replaced with “when” or “when” (eg, “When you heat water …”), that can not be done for true conditionals.

The conditional or indicative potential, often referred to as the “first” conditional “or” conditional one, used more generally to express a hypothetical condition that potentially true, but it has not been verified. Conditional clauses in the present tense or the past and refers to the situation or event in the past. The results can be in the past, present, or future. Some examples of past conditions of the clause:

That If She took flight yesterday, She arrived at 10pm.
That If She took flight yesterday, She is somewhere in town today.
That If She took flight yesterday, Tomorrow We’ll see her.

A condition clause (protasis) in the present tense refers to events in the future, a current events that may be true or untrue, or an event which could be verified in the future. The results can be in the past, present, or future:

If it’s raining here now, then it was raining on the West Coast this morning.
If it’s raining now, then your laundry is getting wet.
If it’s raining now, There Will Be mushrooms to pick next week.

If it Rains this afternoon, then yesterday’s weather forecast was wrong.
If it Rains this afternoon, your garden party is Doomed.
If it Rains this afternoon, everybody will of stay home.

If I Become President, I’ll lower taxes.

Some of the auxiliaries (mainly be, maybe, maybe, and work) are usually not used in the condition clause (protasis) in English:

* If it will of rain this afternoon, …
* If it May have rained yesterday, …

There are exceptions, however, to be used exactly as in the first instance, namely when the action takes place if the clause after the main clause:

(The weather forecast says it’s going to rain.) Well, if it will from rain, We must take Umbrellas.
If aspirins will of cure it, I’ll [I Will] take a couple tonight instead of this horrible medicine. [1]

Other situations where it will be used in the if clause including when not used as auxiliary verbs, in other words when being used modally to express willingness, persistence, or willingness:

Baca Disini

Active Pasive

Active Pasive

Active Pasive

Active Pasive
Active Pasive

Active sentence (active voice) is a sentence where

the subject of his work, by contrast, the passive sentence (passive voice) is the subject of his sentence where the subject of work by the object of the sentence. Active voice is more frequently used in daily life compared with the passive voice. However, often we find the passive voice in the newspapers, articles in magazines and scholarly writings. Passive voice is used because the object of the active voice is more important information than his subject.


Example:


An Active *: We fertilize the soil Every six months
* Passive: The soil is fertilized by us Every six months


From this example we can see that:

 

1. Object of the active voice (the soil) becomes the subject of the passive voice
2. Subject of the active voice (We) of the passive voice to object. Notice also that there is a change of subject pronoun ‘We’ became the object pronoun ‘us’.
3. Verb1 (fertilize) the active voice becomes verb3 (fertilized) on the passive voice.
4. He added some ‘is’ in front verb3. Be used is dependent on the subject passive voice and tenses used. (Note the passive voice patterns below).
5. Adding the word ‘by’ behind verb3. However, if the object of the passive voice is considered not important or unknown, then the object is usually not mentioned and so was the word ‘by’.
6. Especially for progressive sentences (present, past, past perfect, future, past future, and past perfect continuous future, need to add the ‘beings’ in front verb3). If not added “being”, tensisnya will change, not a progressive / continuous again. Consider the examples in point h – o below.

 

Based on the six points above the passive voice followed the pattern as follows:


Subject + be + Verb3 + by + object + modifier

The pattern of active and passive voice in each tensis

1. If the active voice in simple present tense, the ‘be’ it is the passive voice is, am or acres.

Example:

* Active: He meets Them everyday.
* Passive: They are met by him “everyday.

* Active: She waters Every two days this plant.
* Passive: This plant is watered by her Every two days.

 

2. If active in the simple past tense voice, the ‘be’ passive voice it is was or Were


Example:

* Active: He met yesterday Them
* Passive: They Were met by him “yesterday

* Active: She watered this plant this morning
* Passive: This plant was watered by her this morning

3. If the active voice in the present perfect tense, the ‘be’ passive voice it is been placed after the auxiliary has or have, to become a ‘has been’ or ‘have been’

Example:

* Active: He has met Them
* Passive: They have been met by him ”
* Active: She has watered this plant for five minutes.
* Passive: This plant has been watered by her for five minutes.

4. If the active voice in the past perfect tense, the ‘be’ passive voice it is been placed after the auxiliary had, so be Had been

Example:

* Active: He Had Them met before I came.
* Passive: They Had been met by him “before I came.

* Active: She Had watered this plant for five minutes Pls help I got here
* Passive: This Had the plant been watered by her for five minutes Pls help I got here

5. When active voice in the future tense for simple, then ‘some’ of his passive voice is to be

Example:

* Active: He Will Meet Them Tomorrow.
* Passive: They Will Be met by him “Tomorrow.

* Active: She will from this water plant this afternoon.
* Passive: This plant will from some watered by her this afternoon.

* Active: The Farmers are going to harvest the crops next week
* Passive: The crops are going to be Harvested by the Farmers next week.

6. If the active voice in the future perfect tense, the ‘be’ passive voice it is been placed after the auxiliary will from have, so to ‘will of have been’

Example:

* Active: He will of Them have met before I get there Tomorrow.
* Passive: They will of have been met by him “before I get there Tomorrow.

* Active: She will of have watered this plant before I get here this afternoon.
* Passive: This will of plants have been watered by her before I get here this afternoon.

7. If the active voice in the past future perfect tense, the ‘be’ passive voice it is been placed after the auxiliary would have, thereby becoming ‘would have been’.

Example:

* Active: He would have met Them.
* Passive: They would have been met by him “.

* Active: She would have watered this plant.
* Passive: This plant would have been watered by her.

8. If the active voice in the present continuous tense, the ‘be’ passive voice it is (is, am or acres) + beings.

Example:

* Active: He is meeting now Them.
* Passive: They are now being met by him “.

* Active: She is now watering this plant.
* Passive: This plant is being watered by her now.

 

Sumber : https://icanhasmotivation.com/kalimat-majemuk-setara/

Tentang IQ dan EQ

Tentang IQ dan EQ

Tentang IQ dan EQ

Tentang IQ dan EQ
Tentang IQ dan EQ

 

Istilah IQ (intelligence quotient)

sudah bukan hal yang baru lagi. Sebagian besar orang bahkan mempercayai bahwa IQ tinggi menjamin keberhasilan seseorang. Namun, belakangan muncul istilah EQ yang hingga kini masih kalah populer daripada IQ. Padahal, menurut Daniel Goleman, penulis buku Emotional Intelligence, peran IQ bagi keberhasilan seseorang itu Cuma 20% saja. Selebihnya, yang 80% itu adalah peran EQ.

 

IQ (Intellgence Quotienta) adalah

ukuran kemampuan seseorang untuk berpikir, belajar, memahami, mengingat, dan mempertimbangkan sesuatu. EQ (Intellgence Quotient) adalah ukuran kemampuan seseorang dalam mengkoordinasikan pikiran, perasaan, dan tindakan. Dengan kata lain, IQ adalah ukuran potensi seseorang, sedangkan EQ merupakan ukuran kemampuan seseorang untuk menggunakan potensi itu secara tepat dan bijaksana.

IQ bersifat relatif tetap. Misalnya, dalam kurun waktu lima tahun kemungkinan besar tingkat IQ Anda tidak berubah. Tetapi, EQ dapat terus berubah dan dapat dikembangkan.

 

Manakah yang lebih penting, IQ atau EQ?

Walaupun keduanya sama pentingnya untuk menunjang  keberhasilan yang maksimal, EQ lebih penting daripada IQ. Orang yang memiliki IQ tinggi belum tentu dapat menggunakan potensinya itu dengan baik. Keberhasilannya justru ditentukan oleh tingkatan EQ yang dimilikinya.

Jika Anda mempunyai IQ tinggi (cerdas, bereaksi cepat, dan teliti), tetapi tidak dapat mengendalikan  emosi Anda, maka Anda bisa menjadi sangat agresif, destruktif, dan arogan. Atau sebaliknya, Anda malah sangat pasif. Tetapi, walaupun IQ Anda rendah (tidak terlalu cerdas, reaksi agak lambat, dan tidak terlalu teliti), namun Anda memiliki sikap ramah, jujur, dan bijaksana, Anda akan menjadi seseorang yang dihormati di lingkungan Anda.
Misalnya, jika situasi di sekitar Anda selalu tegang, EQ Anda akan menurun. Apa aspek yang mempengaruhi EQ?

Ada lima aspek yang mempengaruhi EQ seseorang.

1. Situasi di sekitar.

Misalnya, jika situasi di sekitar Anda selalu tegang, EQ Anda akan menurun

2. Menyangkut keterampilan.

Jika Anda lebih terampil, maka Anda akan lebih percaya diri.

 3. Kecakapan,

Di mana termasuk didalamnya adalah kreatifitas dan ketangguhan.

 4. Nilai dan keyakinan,

Misalnya agama dan nilai nilai positif yang berlaku dalam masyarakat sekitar Anda.

 5. Hasil dari suatu kerja atau perbuatan.

Misalnya, apakah Anda mendapat gaji yang cukup, apakah Anda memiliki rumah seperti yang diharapkan, atau bagaimana sikap teman-teman Anda. Makin banyak hal positif yang Anda rasakan, maka EQ pun akan tinggi.

 

Bagaimana cara memahami tingkat EQ kita

Pertama,

Dengan mengobservasi perilaku, yaitu upaya untuk memahami diri Anda sendiri. Apakah Anda termasuk orang yang agresif-reaktif, agresif-pasif (memilih diam, mogok, menangis, atau ngambek kalau terjadi sesuatu yang tidak disukai), asertif-proaktif, atau nonasertif (kalau ada apa-apa hanya pasrah saja). Perilaku yang cenderung agresif atau pasif menunjukkan kecenderungan EQ yang rendah (lihat kembali bagian IQ-EQ).

 

Kedua,

Lewat tes tertulis. Ada berbagai tes yang saat ini sudah dikembangkan oleh berbagai lembaga dan periset. Selain itu, Anda bisa membaca buku-buku tentang EQ. Biasanya, di dalam buku itu ada semacam tes EQ.

Sebenarnya yang penting itu bukan tesnya, tetapi ketika mengetahui posisi EQ Anda, apa yang akan Anda lakukan. Inginkan meningkatkan EQ yang tergolong rendah, atau mampukah mempertahankannya jika tergolong tinggi?

 

Apakah EQ hanya berguna untuk jenis dan level pekerjaan tertentu?

EQ berguna untuk semua level pekerjaan. Makin tinggi EQ seseorang, makin mudah ia berkomunikasi dengan orang lain, dan makin bijaksana pula sikap dan tindakannya. Di samping itu, EQ juga bermanfaat untuk memberi nilai tambah pada hasil pekerjaan.

Untuk pekerjaan yang banyak berhubungan langsung dengan manusia, misalnya bagian layanan nasabah (customer service), humas, kasir, dan sebagainya, EQ jelas sangat bermanfaat bagi kelancaran tugas sehari-hari maupun kinerjanya. Untuk peningkatan karier, EQ memegang peranan cukup besar.

Untuk pekerjaan yang tidak banyak berhubungan langsung dengan manusia, seperti bagian research and development (R&D), penakunan, produksi, dan sebagainya, EQ juga bermanfaat.

Postingan ini  bisa di unduh dalam tulisan saya yang lebih lengkap dalam bentuk format word.

Sumber : https://icanhasmotivation.com/unsur-serapan/

IT FORENSICS

IT FORENSICS

IT FORENSICS

IT FORENSICS
IT FORENSICS

Beberapa definisi IT FORENSICS

  1. Definisi sederhana, yaitu penggunaan sekumpulan prosedur untuk melakukan pengujian secara menyeluruh suatu sistem komputer dengan mempergunakan software dan tool untuk memelihara barang bukti tindakan kriminal.
  2. Menurut Noblett, yaitu berperan untuk mengambil, menjaga, mengembalikan, dan menyajikan data yang telah diproses secara elektronik dan disimpan di media komputer.
  3. Menurut Judd Robin, yaitu penerapan secara sederhana dari penyidikan komputer dan teknik analisisnya untuk menentukan bukti-bukti hukum yang mungkin.

Tujuan IT FORENSICS

 Adalah untuk mengamankan dan menganalisa bukti digital. Dari data yang diperoleh melalui survey oleh FBI dan The Computer Security Institute, pada tahun 1999 mengatakan bahwa 51% responden mengakui bahwa mereka telah menderita kerugian terutama dalam bidang finansial akibat kejahatan komputer. Kejahatan Komputer dibagi menjadi dua, yaitu :
  1. Komputer fraud.
    Kejahatan atau pelanggaran dari segi sistem organisasi komputer.
  2. Komputer crime.
    Merupakan kegiatan berbahaya dimana menggunakan media komputer dalam melakukan pelanggaran hukum.

Terminilogi IT FORENSICS

  1.  Bukti digital (digital evidence).
    adalah informasi yang didapat dalam bentuk atau format digital, contohnya e-mail.
  2. Empat elemen kunci forensik dalam teknologi informasi, antara lain :
  • Identifikasi dari bukti digital.
    Merupakan tahapan paling awal forensik dalam teknologi informasi. Pada tahapan ini dilakukan identifikasi dimana bukti itu berada, dimana bukti itu disimpan dan bagaimana penyimpanannya untuk mempermudah tahapan selanjutnya.
  •  Penyimpanan bukti digital.
    Termasuk tahapan yang paling kritis dalam forensik. Bukti digital dapat saja hilang karena penyimpanannya yang kurang baik.
  • Analisa bukti digital.
    Pengambilan, pemrosesan, dan interpretasi dari bukti digital merupakan bagian penting dalam analisa bukti digital.
  • Presentasi bukti digital.
    Proses persidangan dimana bukti digital akan diuji dengan kasus yang ada. Presentasi disini berupa penunjukkan bukti digital yang berhubungan dengan kasus yang disidangkan.

Investigasi kasus teknologi informasi

  1. Prosedur forensik yang umum digunakan, antara lain:
  • Membuat copies dari keseluruhan log data, file, dan lain-lain yang dianggap perlu pada suatu media yang terpisah.
  • Membuat copies materi secara matematis.
  • Dokumentasi yang baik dari segala sesuatu yang dikerjakan.
      2. Bukti yang digunakan dalam IT Forensics berupa:
  • Harddisk.
  • Floopy disk atau media yang bersifat removable
  • Network system.
       3. Beberapa metode yang umum digunakan untuk forensik pada komputer ada dua yaitu:
  •  Search dan seizure.
    Dimulai dari perumusan suatu rencana.
  • Pencarian informasi (discovery information).Metode pencarian informasi yang dilakukan oleh investigator merupakn pencarian bukti tambahan dengan mengandalkan saksi baik secara langsung maupun tidak langsung terlibat dengan kasus ini

Sumber : http://duniague.net/tips-menjauhkan-anak-dari-pribadi-yang-rasis/

Penjelasan IT Audit Trail, Real Time

Penjelasan IT Audit Trail, Real Time

Penjelasan IT Audit Trail, Real Time

Penjelasan IT Audit Trail, Real Time
Penjelasan IT Audit Trail, Real Time

IT AUDIT TRAIL 

Audit Trail merupakan salah satu fitur dalam suatu program yang mencacat semua kegiatan yang dilakukan tiap user dalam suatu tabel log. Secara rinci, Audit Trail secara default akan mencacat waktu, user, data yang diakses dan berbagai jenis kegiatan. Jenis kegiatan bisa berupa menambah, merubah, dan menghapus. Audit Trail apabila diurutkan berdasarkan waktu bisa membentuk suatu kronologis manipulasi data. Dasar ide membuat fitur Audit Trail adalah menyimpan histori tentang suatu data (Dibuat, Diubah, atau Dihapus) dan oleh siapa serta bisa menampilkannya secara kronologis. Dengan adanya trail ini, semua kegiatan dalam program yang bersangkutan diharapkan bisa dicatat dengan baik.

CARA KERJA IT AUDIT TRAIL

Audit Trail yang disimpan dalam suatu tabel
  1. Dengan menyisipkan perintah penambahan record ditiap query Insert, Update dan    Delete
  2. Dengan memanfaatkan fitur trigger pada DBMS.
Trigger adalah kumpulan SQL statement, yang secara otomatis menyimpan log pada event INSERT, UPDATE, ataupun DELETE pada sebuah tabel. Fasilitas Audit Trail Fasilitas Audit Trail diaktifkan, maka setiap transaksi yang dimasukan ke Accurate, jurnalnya akan dicatat di dalam sebuah tabel, termasuk oleh siapa, dan kapan. Apabila ada sebuah transaksi yang di-edit, maka jurnal lamanya akan disimpan, begitu pula dengan jurnal barunya.

HASIL IT AUDIT TRAIL

  1. Binary File – Ukuran tidak besar dan tidak bisa dibaca begitu saja
  2. Text File – Ukuran besar dan bisa dibaca langsung
  3. Tabel.

REAL TIME

Real Timer Audit atau RTA adalah suatu sistem untuk mengawasi kegiatan teknis dan keuangan sehingga dapat memberikan penilaian yang transparan status saat ini dari semua kegiatan, dimana pun mereka berada. Ini mengkombinasikan prosedur sederhana dan logis untuk merencanakan dan melakukan dana untuk kegiatan dan “Siklus Proyek” pendekatan untuk memantau kegiatan yang sedang berlangsung dan penilaian termasuk cara mencegah pengeluaran yang tidak sesuai.

Real Time Audit menyediakan teknik ideal untuk memungkinkan mereka yang bertanggung jawab untuk dana, seperti bantuan donor, investor dan sponsor kegiatan untuk dapat “Terlihat Di Atas Bahu” dari manajer kegiatan di danai sehingga untuk memantau kemajuan. Sejauh kegiatan manajer prihatin Real Time Audit meningkatkan kinerja karena sistem ini tidak mengganggu dan donor atau investor dapat memperoleh informasi yang mereka butuhkan tanpa menuntut waktu manajer. Pada bagian ini dari pemodal Real Time Audit adalah metode biaya yang sangat nyaman dan rendah untuk memantau kemajuan dan menerima laporan rinci reguler tanpa menimbulkan beban administrasi yang berlebihan baik untuk staf. Mereka sendiri atau manajemen atau bagian dari aktivitas manajer.

Penghematan biaya overhead administrasi yang timbul dari penggunaan Real Time Audit yang signifikan dan meningkat seiring kemajuan teknologi dan teknik dan kualitas pelaporan dan kontrol manajemen meningkatkan menyediakan kedua manajer dan pemilik modal dengan cara untuk mencari kegiatan yang dibiayai dari sudut pandang beberapa manfaat dengan minimum atau tidak ada konsumsi waktu di bagian aktivitas manajer.

Perkembangan Telematika

Perkembangan Telematika

Perkembangan Telematika

Perkembangan Telematika
Perkembangan Telematika

Konsep Atau Teori Telematika

Kata telematika berasal dari kata dalam Perancis yitu telematique. yang kurang lebih dapat diartikan dengan bertemunya jaringan komunikasi dengan teknologi informasi. Istilah ini pertama kali digunakan pada tahun 1978 oleh Simon Nora dan alin Minc dalam bukunya yang berjudul L’informatisation de la Societe. Telematika menunjukkan pada hakikat cyberspace sebagai suatu system elektronik yang lahir dari perkembangan dan konvergensi telekomunikasi, media, dan informatika. Istilah telematika merujuk pada perkembangan konvergensi antara teknologi telekomunikasi, media, dan informatika yang semula masing-masing berkembang secara terpisah.

 

Contoh yang termasuk dalam telematika ini adalah

telematika yang dipakai untuk teknologi Sistem Navigasi/Penempatan Global atau GPS (Global Positioning System) sebagai bagian integral dari komputer dan teknologi komunikasi berpindah (mobile communication technology).

 

Pengembangan Telematika

Untuk di Indonesia, perkembangan telematika mengalami tiga periode berdasarkan fenomena yang terjadi di masyarakat. Pertama adalah periode rintisan yang berlangsung akhir tahun 1970-an sampai dengan akhir tahun 1980-an. Periode kedua disebut pengenalan, rentang wktunya adalah tahun 1990-an, dan yang terakhir adalah periode aplikasi. Periode ketiga ini dimulai tahun 2000.

Bangsa Indonesia berusaha untuk tidak tertinggal dengan bangsa lain menyangkut telematika. Dengan dirintis oleh beberapa orang yang berdedikasi pada dunia akademisi, pengenalan dunia telematika mulai dilakukan seiring berkembangnya situasi politik dan ekonomi.

 

Dukungan politik pemerintah dengan berbagai kebijakannya

lebih menggairahkan telematika di Indonesia, dan tentunya industri, serta pengaruh luar negeri mengambil peranan penting disamping ketertarikan masyarakat yang membutuhkannya.

Perkembangan telematika di Indonesia mengalami peningkatan, sejalan dengan inovasi teknologi yang terjadi. Prospek ke masa depan, telematika di Indonesia memiliki potensi yang tinggi, baik itu untuk kemajuan bangsa, maupun pemberdayaan sumber daya manusianya.

Dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa telematika merupakan teknologi komunikasi jarak jauh, yang menyampaikan informasi satu arah, maupun timbal balik, dengan sistem digital.

Sumber : http://www.tricastservices.com/tips-cerdas-mendidik-bayi-agar-pintar/

Penerapan Telematika Pada Pendidikan

Penerapan Telematika Pada Pendidikan

Penerapan Telematika Pada Pendidikan

Penerapan Telematika Pada Pendidikan
Penerapan Telematika Pada Pendidikan

E-learning merupakan singkatan dari Elektronic Learning

merupakan cara baru dalam proses belajar mengajar yang menggunakan media elektronik khususnya internet sebagai system pembelajarannya. E-learning merupakan dasar dan konsekuensi logis dari perkembangan teknologi informasi dan komunikasi.

 

Menurut Jaya Kumar C.Koran (2002)

e-learning sebagai sembarang pengajaran dan pembelajaran yang menggunakan rangkaian elektronik (LAN, WAN, atau internet) untuk menyampaikan isi pembelajaran, interaksi, atau bimbingan.

E-learning dalam arti luas bisa mencakup pembelajaran yang dilakukan di media elektronik (internet) baik secara formal maupun informal.

 

E-learning merupakan contoh

 

dari berkembangnya dunia pendidikan dari cara konvensional (tatap muka di kelas) ke cara yang lebih terbuka melalui internet. Hal ini dapat terjadi karena adanya teknologi telematika yang dapat menghubungkan pengajar dengan muridnya. Kegiatan seperti memberikan materi belajar, melakukan ujian, mengirim tugas, mengecek nilai dapat dilakukan secara elektronik. Perkembangan e-learning didukung dengan banyaknya website bernuansa pendidikan yang dibangun sehingga memudahkan pengaksesan pendidikan oleh siapapun yang ingin belajar tanpa dibatasi oleh umur dan gender.

 

Adapun keuntungan dari e-learning

  1. Kita tak perlu lagi bertatap muka dengan dosen atau pengajar yg bersangkutan, kita hanya cukup mengakases dengan internet.
  2. Hemat biaya dan waktu
  3. Tidak terbatas ruang dan waktu
  4. Standarisasi materi
  5. Otomatisasi administrasi

Sumber : http://orej.net/tips-cepat-belajar-bahasa-indonesia/

Personel Seskoau Ramaikan Masjid untuk Perluas Wawasan dan Amaliah Ramadhan

Personel Seskoau Ramaikan Masjid untuk Perluas Wawasan dan Amaliah Ramadhan

Personel Seskoau Ramaikan Masjid untuk Perluas Wawasan dan Amaliah Ramadhan

Personel Seskoau Ramaikan Masjid untuk Perluas Wawasan dan Amaliah Ramadhan
Personel Seskoau Ramaikan Masjid untuk Perluas Wawasan dan Amaliah Ramadhan

Guna memperluas wawasan dan pengetahuan agama, sekaligus

memperbanyak amaliah di waktu Bulan suci Ramadhan 1433 Hijriah, staf Rohani Islam Seskoau, Lembang mengagendakan berbagai kegiatan yang relevan di Masjid Al Muhajirin, Seskoau. Kegiatan Agama Islam dipusatkan di masjid dengan dipandu Mayor Sus Habibullah, S.Ag., beserta personel tamir dan DKM masjid lainnya.

Menurut Mayor Sus Habibullah, S.Ag., Perwira Rohani Islam Seskoau

, kegiatan amaliah tersebut telah direncanakan Danseskoau jauh sebelum ramadhan datang agar Ibadah Puasa dan ibadah lainnya di tahun 1433 Hijriah, dapat membawa berkah bagi warga Seskoau. Beberapa kegiatan amaliah yang telah direncanakan tersebut adalah tiap Hari Senin dan Rabu usai Sholat Dhuhur berjamaah adalah kajian ilmu mengenai aqidah, fiqih dan tafsir secara bergantian. Kemudian setiap Hari Selasa dan Kamis, Tadarusan bersama. Di samping itu Seskoau juga mengadakan kegiatan buka puasa dan makan sahur bersama selama ramadhan dengan Sholat Taraweh, Kultum dan Tadarusan usai Sholat Taraweh berjamaah.

Pada Hari Rabu (25/7) usai Sholat Dhuhur berjamaah, kegiatan kajian fiqih di Masjid

Al Muhajirin, Seskoau menampilkan Ustadz Asep Sunarya, Sp.d.I.. Acara dihadiri pula Komandan Seskoau Marsekal Muda TNI Sudipo Handoyo dan para pejabat serta warga Seskoau. Dalam ceramahnya dan diskusi, Ustadz Asep Sunarya menyampaikan fiqih sholat. Di jelaskannya tentang bacaan wajib dalam sholat, pentingnya niat dan khusyunya sholat serta hal-hal yang membatalkan sholat.

 

Baca Juga :

TWA Tangkuban Perahu Masih Belum Dibuka

TWA Tangkuban Perahu Masih Belum Dibuka

TWA Tangkuban Perahu Masih Belum Dibuka

TWA Tangkuban Perahu Masih Belum Dibuka
TWA Tangkuban Perahu Masih Belum Dibuka

BANDUNG- PVMBG masih belum mengeluarkan rekomendasi terkait status

waspada gunung Tangkuban Perahu. Sehingga anjuran menjauhi puncaknya dalam jarak 1,5 KM masih berlaku. Kepala PVMBG Surono mengatakan pengukuran terus dilakukan terutama terkait gas SO2 yang dapat bersifat racun.
“Kami terus melakukan pengukuran pagi saat suhu rendah dan siang saat panas. Sementara masih diatas anjuran aman yakni antara 3-8 dbm,” tegas Surono, ketika dihubungi jabarprov.go.id, Rabu (19/9).

Menurut Surono, kondisi aman baru direkomendasikan jika kandungan SO2

sudah kurang dari 3 dbm. Menurutnya, lebih baik dia disalahlan warga Cikole Lembang karena belum menarik status waspada.
“Keselamatan lebih diutamakan. Tetapi mudah-mudahan statusnya segera turun.”

Status kemungkinan besar bisa diturunkan karena gempa dan tremor

di Tangkuban Perahu sudah mulai berkurang. Namun meski gejala alam menunjukan penurunan jumlah gempa, yang ditakurkan tetap gas beracun SO2. Tjo

Efisiensi Anggaran Di RAPBD Provinsi Jabar Tembus Rp.19 Miliar

Efisiensi Anggaran Di RAPBD Provinsi Jabar Tembus Rp.19 Miliar

Efisiensi Anggaran Di RAPBD Provinsi Jabar Tembus Rp.19 Miliar

Efisiensi Anggaran Di RAPBD Provinsi Jabar Tembus Rp.19 Miliar
Efisiensi Anggaran Di RAPBD Provinsi Jabar Tembus Rp.19 Miliar

Bandung- Anggota Komisi A DPRD Jabar, Achmad Riza Alhabsyi

dalam keterangannya kepada jabarprov.go.id (1/10) mengungkapkan dalam pembahasan RAPBD Provinsi Jabar Tahun 2013 di internal di Komisi A DPRD Jabar, telah dilakukan efisiensi anggaran atas sejumlah OPD. Jumlahnya cukup besar yang mencapai Rp.19 miliar.

Dorongan efisiensi anggaran, merupakan respon dari pihak legislatif dalam mendukung arahan dari Kementerian PAN RI, yang pada prinsifnya untuk anggaran tahun 2013 harus dilakukan efisiensi untuk beberapa kegiatan/program. Dalam rangka efisiensi, ada beberapa usulan program/kegiatan yang mengalami rasionalisasi.

Dalam pembahasan di internal Komisi A, ada usulan kegiatan

yang mengalami perubahan. Untuk program desa mandiri menuju desa peradaban direkomendasikan ditunda. Namun, dalam rangka penguatan pembangunan di pedesaan direkomendasikan program pembangunan infrastruktur desa di 100 desa.

Selanjutnya untuk anggaran makan dan minum yang diantaranya

diusulkan oleh Biro HPU direkomendasikan besarannnya dirasionalisasi. Selanjutnya, untuk kegiatan publikasi tentang informasi pembangunan yang di tahun-tahun sebelumnya lebih banyak ada di pos kegiatan Biro HPU, sekarang direkomendasikan lebih banyak disebarkan melalui OPD-OPD tergantung jenis informasi yang akan dipublikasikan. Kendati anggaran publikasi ada di Biro HPU, jumlahnya tidak sebesar di tahun-tahun yang lalu.

Khusus untuk kegiatan publikasi, ujar Riza ke depan patut dievaluasi aspek efektifnya dalam rangka penyebaran informasi kepada masyarakat luas. (Nur)

 

Sumber :

https://www.tripadvisor.co.id/Profile/ojelmandiri