Pergaulan Bebas Tidaklah Bebas
By: Date: July 15, 2020 Categories: Pendidikan
Pergaulan Bebas Tidaklah Bebas

Pergaulan Bebas Tidaklah Bebas

Pergaulan Bebas Tidaklah Bebas

Selamat Pagi Bapak Guru serta teman-teman sekalian

Terima kasih saya ucapkan atas waktu dan kesempatan yang telah diberikan kepada saya. Pada kesempatan ini, saya hendak menyampaikan pidato mengenai kebebasan dalam pergaulan bebas.
Pergaulan bebas adalah wabah dalam pergaulan remaja dan kawula muda. Wabah sporadis yang tidak terkendali ini memberikan berbagai dampak negatif bagi masa depan bangsa Indonesia. Pergaulan bebas dapat dilakukan dengan sadar oleh para kaum muda atau hanya mengikuti trend saja.
Bagi mereka yang tidak mengetahui konsekuensi dari pergaulan bebas, berikut adalah beberapa point penting yang menjadi pertimbangan untuk tidak melakukan pergaulan bebas. Hal pertama yang mengenai pergaulan bebas adalah pihak perempuan adalah mahluk yang paling di rugikan dan dikorbankan.
Bagi anda kaum perempuan muda, pergaulan bebas cenderung mengarah ke seks bebas di bandingkan dengan penggunaan narkoba, pembangkangan dan sebagainya. Pertama-tama, sadarlah bahwa kamu tinggal di Indonesia yang diapit oleh negara-negara asia lainnya yang sarat dengan adat ketimuran.
Konsekuensi dari pergaulan bebas adalah kamu tidak mungkin terbebas dari penyakit.
Penyakit yang diderita dari pergaulan bebas sangatlah variatif dari yang bisa di sembuhkan sampai dengan yang sulit bahkan sampai tidak dapat disembuhkan seperti AIDS, Herpes.kanker dan sebagainya. Penyakit umum yang menghinggapi para pelaku pergaulan bebas adalah Clamydia. Memang dampak yang diberikan tidak sehebat yang diberikan oleh HIV dan kanker namun penyakit oleh karena jamur ini sangatlah mengganggu dan tidak nyaman. Bayangkan jika kamu harus menahan gatal dan panas berhari-hari bahkan berminggu-minggu di area kelamin. Belum lagi dengan bau busuk yang menyertainya. Penyakit ini menyerang pria maupun wanita.

Jika hal itu belum cukup bagi kamu, pikirkanlah jika kamu sebagai laki-laki, yang secara umum akan menjadi ayah dari anak-anakmu, memiiliki anak perempuan. Apakah kamu akan memperbolehkan ia untuk melakukan apa yang kamu telah lakukan? Ataukah kamu akan menggunakan dalih pertobatan dalam melarang anak kamu ataukah kamu memilih untuk membohongi anakmu sendiri? Yang lebih parahnya lagi, bagaimana jika anak perempuanmu menjadi korban dari pergaulan bebas dan hidupnya menderita oleh karena penyakit ataupun pasangan yang semena-mena? Apakah kamu rela melihat penderitaan anak kamu. Sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya jatuh juga bukan. Pikirkanlah masa depan kamu sebelum kamu memutuskan untuk terjerumus dalam pergaulan bebas yang tidak bebas itu.

Bagi kamu yang sudah terjebak dalam pergaulan bebas, segeralah keluar dari lingkaran setan tersebut. Satu hal yang kamu dapat ketika kamu keluar dari pergaulan bebas adalah caci maki dan hinaan. Celaan dari teman ‘sebangsa’ kamu dan juga celaan dari mereka yang akhirnya mengetahui bahwa kamu bukannlah wanita atau laki-laki baik-baik. Biarkan saja, mereka berkata dan mencela, pikirkanlah masa depan kamu yang tersisa. Memang tidak mudah membangun kembali apa yang sudah rusak, akan tetapi ingatlah pepatah ‘lebih baik terlambat daripada tidak pernah sama sekali’. Mulailah mencari pertolongan professional dalam bidangnya jika kamu merasa sulit dan butuh bantuan. Jangan ragu untuk menatap masa depan. Walaupun terkesan klise, namun Jika kamu percaya akan Tuhan yang Maha Kuasa maka jika kamu memutuskan untuk berubah dan sungguh-sungguh menjalaninya, niscaya Tuhan akan membukakan jalan bagimu dan membukakan lembaran yang baru untukmu.
Sekian pidato yang saya sampaikan apa bila ada salah kata saya mohon maaf akhir kata.


Baca Juga :