Kapan Harus Minum Obat Saat Sudah Mulai Batuk
By: Date: July 24, 2020 Categories: Umum
Kapan Harus Minum Obat Saat Sudah Mulai Batuk

Kapan Harus Minum Obat Saat Sudah Mulai BatukKapan Harus Minum Obat Saat Sudah Mulai Batuk

Apakah Anda termasuk tipe yang menunggu batuk hingga bergejala parah, lalu minum obat batuk? Mungkin di antara kita masih percaya bahwa batuk bisa sembuh dengan sendirinya. Namun, ketika makin parah, baru memutuskan minum obat.

Jadi, sebetulnya kapan waktu yang tepat untuk minum obat?

Mengetahui kapan waktu yang tepat harus minum obat batuk

Batuk adalah bentuk refleks tubuh untuk membersihkan tenggorokan dari mukus maupun benda asing seperti debu. Namun, penyebab batuk lainnya dapat disebabkan infeksi saluran pernapasan yang dipicu oleh bakteri atau virus. Masa penyembuhannya bisa memakan waktu mulai dari beberapa hari sampai beberapa minggu.

Batuk biasanya menimbulkan beberapa gejala ini.

Demam
Napas pendek
Bila tidak ditangani segera, gejala bisa mengakibatkan kelelahan, sakit kepala, bahkan tulang rusuk retak karena batuk terlalu hebat.

Namun, sebagian orang masih bisa menolerir batuk di saat mereka berkegiatan. Meskipun sebagian gejala ringan bisa hilang dengan sendirinya, batuk masih sangat bisa berkembang. Jika batuk dirasa sudah mulai mengganggu dan menghambat aktivitas Anda, ini saat yang tepat untuk minum obat.

Efek samping obat batuk

Pada dasarnya, orang minum obat untuk meredakan gejala sehingga mereka bisa melakukan kegiatannya tanpa terganggu. Maka itu, Anda perlu memilih obat yang tepat sesuai dengan gejala.

Untuk pertolongan pertama meredakan gejala, Anda bisa minum obat batuk dari apotek. Namun sebelumnya, ada dua tipe obat batuk yang perlu Anda ketahui.

1. Obat antitusif atau supresan
Obat antitusif bekerja dengan cara menghambat refleks batuk. Obat ini cocok untuk menangani batuk kering. Salah satu kandungan obat yang bersifat antitusif adalah Dextromethorphan.

2. Obat ekspektoran
Obat ini bekerja dengan mengurangi produksi mukus atau lendir, sehingga bisa melegakan jalan pernapasan. Obat ekspektoran cocok untuk Anda yang memiliki batuk berdahak. Obat ekspektoran dapat ditemukan pada kandungan Guaifenesin.

Setelah tahu tentang dua tipe obat batuk, mungkin Anda dilanda kebingungan bagaimana cara memilih obat yang benar agar batuk bisa sembuh.

Memilih obat batuk sesuai gejala
Mungkin bukan Anda sendiri yang bimbang saat dihadapkan dengan beragam pilihan obat batuk. Karena setiap kandungannya bekerja dengan menjanjikan kelegaan gejala batuk. Minum obat dengan kandungan yang tepat sesuai gejala adalah cara yang tepat supaya batuk cepat sembuh.

Jangan lagi bingung, berikut cara memilih obat batuk sesuai gejala agar bisa segera pulih.

1. Minum Obat untuk Batuk dan pilek
Obat batuk yang ampuh

Jika Anda mengalami batuk disertai pilek, jangan lupa untuk memilih obat antitusif dengan kandungan Dextromethorphan Hbr. Pilih juga kandungan Doxylamine Succinate dan Pseudoephedrine HCL.

Doxylamine Succinate merupakan antihistamin yang membantu meringankan gejala alergi dan batuk pilek. Sementara itu, Pseudoephedrine HCL mengatasi hidung tersumbat karena flu, batuk pilek, atau alergi. Untuk itu, Anda bisa minum obat batuk dengan ketiga kandungan tersebut agar gejala bisa teratasi.

2. Batuk tidak berdahak dan alergi
Gejala bersin pada batuk alergi

Batuk juga bisa terjadi beriringan dengan kemunculan alergi. Alergi di sini mengacu pada hay fever atau rhinitis alergi. Alergi terjadi ketika Anda menghirup alergen atau partikel (butiran padat) penyebab alergi.

Anda bisa memilih kandungan Dextromethorphan Hbr dan Diphenhydramine HCL (antihistamin). Ini bisa digunakan untuk mengatasi gejala alergi, termasuk ruam, gatal, mata gatal atau berair, hidung dan tenggorokan gatal, batuk, pilek, dan bersin. Minum obat batuk ini bisa memberikan efek kantuk.

3. Batuk tidak berdahak
Memilih jenis obat batuk

Batuk tidak berdahak atau batuk kering biasanya tidak memproduksi mukus atau lendir. Batuk kering bisa dipicu asma, alergi, ataupun infeksi virus.

Maka itu, Anda bisa memilih obat dengan kandungan Dextromethorphan Hbr dan Chlorphenamine Maleate. Kedua kandungan tersebut bekerjasama untuk mengurangi batuk, peradangan karena alergi yang menyebabkan gatal, hidung meler, bersin, serta hidung tersumbat.

4. Batuk berdahak
Perempuan berbaju kuning batuk karena bakteri

Untuk meredakan batuk berdahak, Anda bisa minum obat tipe ekspektoran. Pilih kandungan obat yang mengandung Bromhexine HCL dan Guaifenesin.

Dikatakan dalam penelitian Multidisciplinary Respiratory Medicine, kandungan guaifinesin juga terbukti dapat melegakan infeksi saluran pernapasan atas dan akut. Dikatakan pula dalam penelitian tersebut, kandungan ini bisa dipakai dalam pengobatan bronkitis kronis.

Bicara soal kandungan Bromhexine HCL dan Guaifenesin, keduanya termasuk mukolitik. Mukolitik yakni obat yang berfungsi melegakan infeksi saluran pernapasan atas dengan cara mengencerkan dahak atau mukus.

Nah, jangan menunggu gejala parah. Jika batuk sudah mengganggu aktivitas, saatnya Anda minum obat batuk sesuai dengan gejala. Pemilihan obat yang tepat secara aktif menuntaskan batuk, sehingga Anda kembali pulih dan semangat beraktivitas.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

 

Sumber: http://blog.dinamika.ac.id/arya/2020/07/17/roket-soyuz-bawa-astronaut-dan-rusia-ke-iss/