Cara Mengawinkan Menjodohkan Jangkrik Agar Bertelur
By: Date: July 27, 2020 Categories: Umum
Cara Mengawinkan Menjodohkan Jangkrik Agar Bertelur

Cara Mengawinkan Menjodohkan Jangkrik Agar BertelurCara Mengawinkan Menjodohkan Jangkrik Agar Bertelur

Kali ini akan saya share tentang bagaimana cara mengawinkan Jangkrik yang benar agar bertelur. Baiklah jika pada pertemuan sebelumnya Kita membahas cara ternak Jangkrik, ternak di sini yang di maksudkan adalah budidaya pembesaran Jangkrik dari menetasnya telur sampai masuk pada masa panen. Untuk itu pada kesempatan ini Saya akan membagikan tentang bagaimana cara dan teknik untuk membuat Jangkrik kawin dan bertelur. Sebenarnya hal ini sangat penting jika ingin mengembangkan usaha budidaya Jangkrik, dengan demikian Kita tidak perlu lagi membeli bibit/telur dari penjual sehingga dapat menghemat modal awal. Hal itu jika kita lihat dari segi pengeluaran modal saja, belum lagi seperti mendapatkan kualitas terbaik dengan cara sendiri dan juga tentunya menjadi ilmu baru dalam budidaya Jangkrik.

 

Cara Mengawinkan/Menjodohkan Jangkrik Agar Bertelur

 

Cara mengawinkan Jangkrik tidak secepat mengawinkan ayam atau unggas lainnya, melainkan perlu proses, waktu, dan tempat. Para mitra Budidaya pastinya penasaran seperti apa cara mengawinkan Jangkrik agar mau bertelur untuk itu saya akan kupas tuntas teknik ini sekarang.
Untuk lebih mudah dalam proses perkawinan dan pembuahan harus menggunakan spesies/jenis Jangkrik yang sama, jika jantan sliring maka betina juga sliring dan seperti itu. Menurut para peternak Jangkrik yang sudah berpengalaman mengatakan bahwa Jangkrik tidak susah atau bahkan tidak bisa di kawinkan silang dengan jenis lainnya karena tidak dapat menerima/memahami pesan lewat bunyinya. Jadi yang di maksudkan adalah suara ngerik Jangkrik jantan itu merupakan sebuah pesan kepada para induk betina agar kawin.

Pada saat sang pejantan bunyi/ngerik yang di tandai dengan suara dan getaran sayap maka jika sang induk betina sudah siap kawin akan menyelusup kebawah pejantan dan proses kawin akan berjalan. Pada saat masa ini sang pejantan akan meletakkan kantung kecil yang warnanya putih (berisikan sperma milik Jangkrik jantan) ke ujung perut (abdomen) bagian bawah pada perut induk Jangkrik betina. Jika sudah demikian maka sperma sang Jangkrik jantan akan di simpan di dalam perut induk betina, kemudian akan di proses untuk terjadi pembuahan telur.

Perlu di ketahui bahwa harga telur Jangkrik sangat tinggi dan bahkan akan lebih menguntungkan jika Kita menjual telur saja karena harga perkilonya mencapai 200 ribu rupiah, untuk itu dengan cara menelurkan Jangkrik sendiri maka akan membuka peluang untuk dapat menjual telur kepada para pembudidaya pembesaran Jangkrik.

Jika induk jantan dan betina sudah kawin maka dalam masa pembuahan kedua induk ini akan hidup bersama dan akan mencari tempat persembunyian yang di rasa aman dengan di tandai Jangkrik jantan yang aktif bunyi sampai dengan telur-telur itu di keluarkan di dalam pasir atau tanah.

Untuk acar mendapatkan telur Jangkrik yang banyak maka di perlukan proses perkawinan/penjodohan dari banyak induk yang siap di jodohkan yang di tandai dengan matangnya organ dengan ciri-ciri sayap komplit, perut bunting, dan sang jantan akan sering ngerik. Jika sudah di siapkan indukan yang siap kawin selanjutnya di tempatkan (di rawat) di dalam kotak penjodohan, kotak penjodohan ini biasa di gunakan oleh para peternak Jangkrik untuk sekaligus menetaskan telur-telur Jangkrik. Jadi kotak ini harus rapat dan tidak ada celah di semua sudutnya untuk mengantisipasi keluarnya larva Jangkrik dari box.

Di dalam box/kotak penjodohan ini harus di setting dengan media hidup Jangkrik seperti pada alam bebas, didalamnya bisa di isi dengan dedaunan kering, bisa menggunakan daun pisang kering, daun tebu kering, daun jagung kering dan lain sebagainya yang sekiranya dapat di gunakan untuk tempat persembunyian Jangkrik. Selain media hidup juga perlu di berikan sebuah tempat /wadah untuk bertelur, wadah ini bisa menggunakan nampan yang telah di isi dengan pasir halus.

Cara MengawinkanMenjodohkan Jangkrik Agar Bertelur Menggunakan Media Pasir
Untuk pembuatan Box penjodohan ini juga sebaiknya di buat dengan ukuran yang cukup besar, yang ukurannya tidak sekecil kotak kardus mie instan, semakin besar maka akan semakin bagus. Jangkrik akan bebas leluasa untuk mencari pasangan dan mencari tempat persembunyian yang di sukainya. Selain hal tersebut jika box penjodohannya besar maka akan mengurangi terjadinya perkelahian antara Jangkrik jantan, sehingga angka kematian akan semakin berkurang dan Jangkrik siap melakukan perkawinan yang kemudian berbuah menjadi banyak telur.

Ukuran box penjodohan (kotak untuk mengawinkan Jangkrik) yang ideal adalah dengan panjang sekitar 100cm, tinggi 50cm. Dengan ukuran box seperti ini akan mampu untuk di gunakan menjodohkan/mengawinkan induk Jangkrik sekitar 200 ekor.
Langkah-Langkah Mengawinkan/Menjodohkan Jangkrik
Siapkan Box penjodohan dengan ukuran panjang 100cm dan lebar 50cm
Siapkan Wadah telur (nampan yang di isi pasir halus)
Siapkan 200 Induk Jangkrik yang siap kawin (berciri : bersayap, sering bunyi, perut bunting), Dari 200 ekor Indukan ini dapat digunakan perbandingan 1:6 yaitu 1 jantan untuk 6 betina.
Berilah Perawatan dengan memberi pakan berkualitas sehingga para induk bertelur.
Persiapan di atas saya kira sangat mudah di lakukan, untuk wadah telur ini usahakan menggunakan pasir halus yang sudah di saring dengan saringan kopi/teh karena hal ini bertujuan agar memudahkan jika memungkinkan untuk memindahkan telur. Selama proses penjodohan berlangsung pakan harus di perhatikan, berilah makanan yang cukup dan di sukai oleh Jangkrik. Pakan yang di sukai oleh Jangkri dewasa adalah seperti daun muda yang banyak mengandung air sehingga bisa di gunakan untuk pengganti air minum seperti : pepaya, kubis, sawi, kangkung, bayam, singkong dan masih banyak lagi daun muda yang di sukai Jangkrik.

Untuk memenuhi kebutuhan Jangkrik pakan dengan daun muda di atas belum cukup, harus di pelengkap dengan pakan biji-bijian yang sudah di olah (di haluskan), biji-bijian ini bisa menggunakan jagung, kacang hijau, kedelai, beras merah, dan tentunya biji-bijian lainnya yang di sukai oleh Jangkrik. Untuk menjaga kondisi kandang agar tetap sehat, pastikan makanan yang tidak habis/sisa segera buang dari box penjodohan, kemudian ganti dengan yang baru. Agar kejadian seperti pakan tersisa tidak terjadi maka berilah pakan dengan secukupnya saja.

Sumber: https://wisatalembang.co.id/google-luncurkan-sistem-ar/