Pengertian Afinitas Elektron, Sifat, Jenis Dan Polanya

Apa afinitas elektron?

afinitas-elektron

Afinitas elektron ini didefinisikan sebagai perubahan energi (kJ / mol) dari atom netral (dalam fasa gas) ketika elektron ditambahkan ke atom untuk membentuk ion negatif. Ini berarti bahwa dengan kata lain, atom netral kemungkinan besar memperoleh atau memperoleh elektron. Afinitas elektron merupakan salah satu sifat periodisitas unsur. Saat energi dilepaskan, nilai afinitas elektron diberi tanda minus.

Sifat afinitas elektron dalam tabel periodik dasar

  • Dalam suatu kelompok, afinitas elektron ini cenderung menurun dari atas ke bawah
    Seiring waktu, afinitas elektron ini cenderung meningkat dari kiri ke kanan.
  • Dengan pengecualian unsur alkali tanah dan gas mulia, semua unsur golongan utama memiliki tanda afinitas elektron negatif. Afinitas elektron terbesar termasuk dalam kelompok halogen.

Ketika sebuah elektron ditambahkan ke atom netral, yaitu afinitas elektron pertama, energi dilepaskan; jadi afinitas elektron pertama adalah negatif. Namun, jika elektron ditambahkan ke ion negatif, i. H. Kedua afinitas elektron, dibutuhkan lebih banyak energi. Jadi lebih banyak energi dilepaskan untuk dapat menambahkan elektron ke ion, karena ion negatif harus memaksa elektron untuk memasuki orbital elektron; dengan demikian afinitas elektron kedua adalah positif.

  • Afinitas elektron pertama:
  • X (g) + e- → X- (g) (1)
  • Afinitas elektron kedua:
  • X- (g) + e- → X2- (g) (2)

Energi ionisasi selalu terkait dengan pembentukan ion positif. Afinitas elektron ini berhubungan dengan ion negatif, dan penggunaannya hampir selalu terbatas pada unsur-unsur golongan 16 dan 17 pada tabel periodik. Pertama, afinitas elektron adalah energi yang dilepaskan ketika setiap 1 mol atom gas memperoleh elektron untuk membentuk 1 mol ion gas -1. Ini adalah energi yang dilepaskan (per mol X) saat perubahan ini terjadi. Afinitas elektron pertama bernilai negatif. Misalnya, afinitas elektron pertama untuk klorin adalah -349 kJ / mol. Secara konvensional, tanda negatif menunjukkan pelepasan energi.

READ  Tokoh dunia dalam penjelajah lautan dan gambar mereka

Jenis afinitas elektron

Afinitas elektron ini dibagi menjadi afinitas elektron logam dan non-logam. Penjelasannya sebagai berikut:

Afinitas elektron logam

Ketika sebuah elektron ditambahkan ke elemen logam, energi dibutuhkan untuk mempertahankan elektron ini (reaksi endotermik). Logam lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan elektron karena lebih mudah kehilangan elektron valensi dan juga membentuk kation. Lebih mudah kehilangan elektron valensi karena inti logam tidak menarik elektron valensinya dengan kuat. Jadi, diketahui bahwa logam tersebut memiliki afinitas elektron yang lebih rendah. Kecenderungan afinitas elektron yang lebih rendah untuk logam ditunjukkan sebagai berikut.

  • Litium (Li): 60 KJ / mol
  • Natrium (Na): 53 KJ / mol
  • Kalium (K): 48 KJ / mol
  • Rubidium (Rb): 47 KJ / mol
  • Cesium (Cs): 46 KJ / mol

Perhatikan bahwa afinitas elektron dalam satu (1) gugus menurun ke bawah

Afinitas elektron untuk non-logam

Ketika non-logam mendapatkan elektron, perubahan energinya biasanya negatif, karena mereka menggunakan energi untuk membentuk anion (proses eksotermik); Karenanya afinitas elektron adalah bilangan negatif.

Karena struktur atomnya, non-logam ini memiliki afinitas elektron yang lebih besar daripada logam:

  • Pertama, non-logam memiliki lebih banyak elektron valensi daripada logam, sehingga non-logam lebih mudah memperoleh elektron untuk mengisi oktet yang stabil dan stabil.
  • Kedua, kulit elektron valensi lebih dekat ke inti, sehingga lebih sulit untuk melepaskan elektron dan lebih mudah menarik elektron dari unsur lain (terutama logam).

Jadi, non-logam ini memiliki afinitas elektron yang lebih tinggi daripada logam, yang berarti mereka lebih mungkin memperoleh elektron dari atom dengan afinitas elektron yang lebih rendah.

Misalnya, non-logam, seperti unsur-unsur dalam deret halogen di Golongan 17, memiliki afinitas elektron yang lebih tinggi daripada logam. Tren ini dijelaskan sebagai berikut. Perhatikan tanda negatif (-) untuk afinitas elektron untuk menunjukkan atau menunjukkan bahwa energi sedang dilepaskan.

  • Fluor (F): -328 kJ / mol
  • Klorin (Cl): -349 kJ / mol
  • Brom (Br): -324 kJ / mol
  • Yodium (I): -295 kJ / mol
READ  Pengertian Selubung Mielin, Sturktur, Fungsi, dampak

Perlu dicatat bahwa afinitas elektron dalam kelompok menurun tetapi meningkat seiring dengan periode.

Pola afinitas elektron

Afinitas elektron ini meningkat untuk kelompok ke atas dan juga dari kiri ke kanan dalam tabel periodik, karena elektron yang ditambahkan ke tingkat energi bergerak lebih dekat ke inti dan dengan demikian menciptakan gaya tarik yang kuat antara inti dan elektron. Ingatlah bahwa semakin jauh jaraknya, semakin sedikit traksi yang ada. Jadi, lebih sedikit energi yang dilepaskan ketika sebuah elektron ditambahkan dari orbit. Dengan demikian, semakin banyak elektron valensi yang dimiliki unsur tersebut, semakin besar kemungkinan ia menarik elektron untuk membentuk oktet yang stabil. Semakin sedikit elektron valensi yang dimiliki sebuah atom, semakin besar kemungkinan untuk mendapatkan elektron.

Afinitas elektron menurun dalam kelompok dan dari kanan ke kiri selama periode dalam tabel periodik karena elektron berada pada tingkat energi yang lebih tinggi dari inti, mengurangi daya tariknya. Namun, orang mungkin berpikir bahwa unsur tersebut pasti lebih stabil dan memiliki afinitas elektron yang lebih tinggi seiring dengan meningkatnya jumlah elektron valensi dalam suatu kelompok. Seseorang tidak dapat menjelaskan efek perisai. Ketika periode berkurang, efek perisai meningkat, sehingga terjadi tolakan antar elektron. Karena itu, tarikan antara elektron dan inti sebagai salah satu gugus ke bawah dalam tabel periodik menurun.

Sekian, dan terima kasih telah membaca tentang pemahaman afinitas, sifat, jenis, dan pola elektron. Semoga bermanfaat bagi anda.

Sumber :