Pengertian Selubung Mielin, Sturktur, Fungsi, dampak

Definisi selubung mielin

selubung-mielin

Dalam sel saraf, selubung mielin ini adalah lapisan fosfolipid yang secara konsentris membungkus akson. Sedangkan sel Schwann merupakan sel yang membentuk selubung pada sistem saraf tepi, dan untuk oligodendrosit sendiri merupakan sel yang membentuk selubung yang serupa, namun dalam susunan saraf pusat.

Selubung mielin ini merupakan ciri khas vertebrata (gnathostoma), tetapi selubung mielin ini telah atau telah berkembang sejajar dengan beberapa invertebrata.

Selubung mielin (neurolema) ini merupakan lapisan sel Schwann yang memiliki inti dan sitoplasma yang menutupi akson pada sel saraf. Selubung mielin ini merupakan bahan penyekat, artinya tidak bisa atau tidak bisa memberikan impuls (rangsangan).

Komposisi selubung mielin

Selubung mielin ini terdiri dari 40% air. Massa kering selubung mielin ini mengandung 70-85% lemak dan 15-30% protein. Protein yang terkandung dalam selubung mielin ini adalah glikoprotein oligodendrosit mielin, protein mielin dasar, dan protein lipid protein. Lipid (lemak) di selubung mielin adalah glikolipid yang dikenal sebagai galaktoserebrosida. Ada juga rantai hidrokarbon sphingomyelin yang memperkuat selubung mielin.

Gangguan pada selubung mielin

Ada juga berbagai kelainan atau penyakit pada selubung mielin ini. Ketika selubung mielin rusak, impulsnya melambat. Di bawah ini adalah beberapa kelainan atau penyakit pada selubung mielin.

Demielinasi ini adalah hilangnya selubung mielin pada akson. Penderita anemia permisif juga dapat menyebabkan penyakit jika tidak segera terdiagnosis. Dalam situasi yang lebih parah, kelainan tersebut dikenal sebagai penyakit Canavan. Penyakit ini dapat mempengaruhi kemampuan berbicara, keseimbangan, dan kesadaran.
Dismyelination ini ditandai dengan kerusakan pada struktur dan fungsi selubung mielin. Penyakit ini juga sering disebabkan oleh mutasi genetik yang mempengaruhi pembentukan selubung mielin.

READ  Pengertian HTTP dan HTTPS, Fungsi, Cara Kerja

Selubung mielin pada invertebrata

Awalnya diasumsikan bahwa selubung mielin ini hanya terdapat pada vertebrata. Memang, ada atau tidak adanya selubung mielin ini telah digunakan sebagai ciri vertebrata. Namun, cangkang serupa pernah atau juga telah berkembang pada invertebrata. Ada struktur yang sesuai dengan selubung mielin yang ditemukan di berbagai jenis invertebrata seperti penaeids, oligochaetes, calanoids, dan paleemonids. Selubung mielin terdiri dari 20 hingga 200 lapisan.

Reseptor terlibat dalam proses mielinasi

Grup GPCR adhesi ini berperan dalam proses mielinisasi, yaitu:

GPR126 (G protein coupled receptor 126)

Juga dikenal sebagai VIGR dan juga DEG, protein yang dikodekan oleh gen ADGRG6. GPR126 adalah anggota kelompok GPCR adhesi. Adhesi GPCR itu sendiri ditandai dengan adanya perluasan wilayah ekstraseluler yang sering memiliki modul protein terminal-N yang ditautkan ke wilayah TM7 oleh domain yang dikenal sebagai domain

GPCR Autoproteolysis INducing (GAIN).

GPR126 tersebar luas di sel stroma. Fragmen N-terminal dari GPR126 berisi C1r-C1s, Uegf dan Bmp1 (CUB) serta modul seperti PTX.

GPR56 (G protein coupled receptor 56)

Juga dikenal sebagai TM7XN1 adalah protein yang dikodekan oleh gen ADGRG1. GPR56 termasuk dalam kelompok adhesi GPCR. Adhesi GPCR ini ditandai dengan perluasan wilayah ekstraseluler yang sering kali memiliki modul protein terminal-N yang ditautkan ke wilayah TM7 melalui domain yang dikenal sebagai domain GPCR Autoproteolysis INducing (GAIN).

GPR56 diekspresikan dalam sel limfoid hati, otot, tendon, saraf, dan sitotoksik pada manusia dan prekursor hematopoietik, perkembangan sel otot dan saraf pada tikus. GPR56 telah atau telah terbukti memainkan banyak peran dalam panduan / adhesi sel, seperti yang ditunjukkan oleh perannya dalam penghambatan tumor serta perkembangan saraf. Baru-baru ini telah atau telah terbukti menjadi penanda untuk sel T sitotoksik serta bagian dari sel pembunuh alami.

GPR98 / VIGR (ADGRV1) (G protein coupled receptor 98)

Juga dikenal sebagai GPR98 atau VLGR1, ini adalah protein yang dikodekan oleh gen GPR98 pada manusia. Beberapa transkrip ini ditautkan sebagai alternatif seperti yang telah dijelaskan.

Adhesi GPCR Reseptor GPCR 1 yang sangat besar (Vlg1R1) adalah GPCR terbesar yang diketahui dengan 6300 asam amino dan terdiri dari 90 ekson. Ada 8 varian sambungan VlgR1 dengan nama VlgR1a-1e dan Mass1.1-1.3. N-terminus terdiri dari 5800 asam amino yang mengandung 35 domain calx beta, satu domain pentraxin, dan 1 epilepsi terkait loop. Mutasi VlgR1 telah atau telah terbukti menyebabkan sindrom Usher. Kejengkelan Vlgr1 pada tikus telah terbukti menjadi fotokopi sindrom Usher dan menyebabkan kejang audiogenik.

READ  Analisis SWOT: manfaat, kebutuhan, faktor, ruang lingkup

Fungsi selubung mielin

  • Fungsi mielin ini direpresentasikan sebagai pembungkus kabel, sedangkan kabel tembaga itu sendiri merupakan akson. Di bawah ini adalah beberapa fungsi selubung mielin, di antaranya sebagai berikut:
  • Fungsi utama selubung mielin ini adalah untuk melindungi dan mengisolasi akson, serta meningkatkan transmisi kedua impuls listrik. Ketika mielin rusak, transmisi impuls ini secara otomatis melambat dan terjadi pada kondisi neurologis yang parah seperti multiple sclerosis.
  • Tujuan utama mielin ini adalah untuk menutupi sel-sel neuron sehingga mereka dapat atau dapat melakukan tindakan potensial ini dengan lebih cepat.
  • Fungsi selubung mielin adalah untuk memfasilitasi transmisi impuls listrik melalui sel saraf. Selubung mielin ini terdiri dari membran plasma yang dimodifikasi yang berputar di sekitar akson saraf.
  • Selubung mielin ini penting untuk berfungsinya sistem saraf. Ketika mielin ini rusak, impuls saraf melambat dan sel saraf mulai layu. Penyakit seperti multiple sclerosis dapat atau dapat disebabkan oleh selubung mielin yang rusak.
  • Cangkang meningkatkan hambatan listrik sel dengan faktor 5.000, yang mencegah arus listrik meninggalkan akson sel saraf. Proses pembentukan selubung mielin disebut mielinisasi.
  • Produksi mielin ini dimulai pada minggu ke-14 perkembangan janin, tetapi sangat sedikit mielin yang dapat ditemukan di otak saat ia lahir. Mielinisasi terjadi dengan cepat di masa kanak-kanak dan kemudian berlanjut hingga pubertas. Selubung mielin terdiri dari lipid dan protein, dan lipid juga menyimpan sekitar 70% hingga 80% struktur selubung.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa fungsi dari Selubung Meilin, antara lain:

  • Sebagai pelindung akson.
  • Saat media tumbuh, ketika akson rusak, akson menjadi.
  • Tingkatkan kecepatan nadi. Impuls tersebut kemudian melompat melintasi selubung mielin dengan kecepatan 120 meter / detik.
  • Memberikan nutrisi untuk akson.
  • Meningkatkan hambatan listrik dan mencegah impuls mengalir keluar dari akson.
  • Memfasilitasi konduksi impuls.
READ  Senyawa kimia: sifat, jenis, sifat, nama, jenis, rumus

Struktur jaket meilin

Selubung mielin seperti rangkaian sosis yang mengelilingi akson. Ada celah sekitar. 1 mm di antara selubung mielin.

Celah ini dikenal sebagai Nodus Ranvier.

Selubung mielin mengandung apa yang disebut sel Schwann (salah satu sel glial di sistem saraf tepi). Lemak pada selubung mielin memiliki fungsi yaitu melindungi akson dari atom dan juga dari molekul bermuatan listrik.

Oleh karena itu, selubung mielin ini memiliki sifat isolasi. Selubung mielin ini membuat materi putih di otak menjadi keputihan.

Efek selubung mielin

Dengan selubung mielin inilah akson memperoleh semua jenis sifat spesifik yang dapat meningkatkan kecepatan akson yang dapat atau dapat mengirimkan potensi aksi.

Resistensi membran

Mielin memiliki ketahanan membran yang cukup tinggi:

  • Pengertian resistensi ini berkaitan dengan sejauh mana membran dapat atau dapat mencegah atau secara memadai / menambah pergerakan ion bebas; Membran resistansi rendah memungkinkan banyak pergerakan ion sedangkan membran resistansi yang cukup tinggi tidak.
  • Hal ini mungkin atau dapat terjadi karena selubung mielin dapat atau dapat menghambat semua jenis gerakan ion yang terjadi di sepanjang area yang sudah diisolasi dari akson, setelah itu difusi ion yang ada di sepanjang akson dirangsang ke simpul berikutnya, yaitu di hadapan konsentrasi tinggi, saluran ion memungkinkan depolarisasi yang sangat cepat dan juga menghasilkan potensial aksi.

Kapasitas membran

Mielin ini juga dapat menurunkan kapasitas akson:

Yang dimaksud dengan kapasitansi ini adalah kemampuan sistem kelistrikan untuk menyimpan muatan yang bila diperlukan akan menciptakan potensial aksi atau impuls listrik; dimana pada kapasitas rendah itu dikirim ke akson melalui mielinisasi. Ini berarti dalam kasus ini bahwa ketika memulai potensial akson, perubahan konsentrasi ion sangat dibutuhkan.

Sehingga akson bermielin dapat atau dapat menggunakan potensial aksi yang jauh di atas kecepatan akson. Namun, tanpa perantara mielin melalui konduksi garam, kemungkinan besar aksi potensial akan “melompat” di antara node Ranvier.

Demikian penjelasan mengenai pengertian selubung mielin, struktur, fungsi dan komposisinya, semoga yang diuraikan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :